Kumpulan Dongeng Sunda Indonesia – Asal Usul Girilawungan

Kumpulan Dongeng Sunda Indonesia – Asal Usul Girilawungan – Masyarakat Sunda yang tinggal di daerah Jawa Barat mempunyai banyak cerita menarik untuk disimak. Di pembahasan kali ini kita akan bercerita tentang asal usul suatu daerah yang ada di jawa barat. Asal usul Girilawungan??Apakah ada yang sudah tahu mengenai cerita tersebut??Khusus yang belum tahu silahkan disimak dan lanjut membaca….Dalam cerita kali ini kami menyediakan dua versi bahasa yakni bahasa indonesia dan bahasa sunda untuk mempermudah pembaca yang ingin belajar bahasa sunda.

Kumpulan Dongeng Asal Usul Girilawungan Dalam Bahasa Indonesia

Kumpulan Dongeng Sunda Indonesia – Asal Usul Girilawungan Pada zaman dulu ada satu kerajaan di Jawa Barat yang di pimpin oleh Raja Giri Layang. Dalam mengelola negeri, ia dibantu oleh adik perempuannya bernama Putri Giri Larang. Mereka berdua memerintah kerajaan dengan bijaksana dan rakyatnya sejahtera. Satu waktu, Putri Giri Larang memohon izin pada kakaknya untuk merantau mencari pengetahuan. Dengan penuh sayang, Raja Giri Layang merangkul adik perempuannya, “Jika itu memanglah hasratmu, Kanda mengizinkannya. Kanda akan berdoa mudah-mudahan kau memperoleh apa yang kau ingin. Tetapi, ingatlah pesan Kanda, pergilah ke arah timur dan jangan sampai melalui perbatasan. “

cerita rakyat bahasa sunda indonsia

Putri Girl Larang juga mengawali perjalanannya. la jalan kaki ke arah timur melalui rimba, gunung, lembah, dan beragam jenis halangan. Sesudah berbulan-bulan jalan, ia tiba di satu rimba belantara. Saat tengah melepas Ielah, Putri Giri Larang temukan satu telaga bening yang dikelilingi oleh taman yang begitu indah. “Indah sekali tempat ini, siapakah yang menbuatnya? ” guman Putri Giri Larang. Lihat kejernihan air telaga, Putri Giri Larang pada akhirnya mengambil keputusan untuk mandi sembari melepaskah Ielah. la tak mengerti kalau ada seorang yang memperhatikannya dari semak-semak. Orang itu yaitu seseorang patih dari satu kerajaan di Jawa yang bertugas menjaga telaga itu. Telaga itu yaitu tempat permandian raja-raja Jawa sesudah usai berburu.

Patih itu teringat kalau rajanya belum memiliki istri. Gadis cantik itu di rasa pas untuk mengikuti Sang Raja. Lantas, patih itu dengan berniat mengambil selendang Putri Giri Larang. Lihat selendangnya di ambil, Putri Giri Larang selekasnya menguber pencuri bajunya. “Hei Siapa kau? Kembalikan bajuku! ” Patih berniat memperlambat larinya supaya sang putri mengikutinya. Sampailah mereka didalam Istana Raja. Lihat seseorang putri yang cantik jelita itu, Raja segera jatuh hati. ” Putri yang cantik. Saya tengah mencari seseorang permaisuri untukku, maukah kau jadi istriku? “Mendadak, Putri Giri Larang rasakan badannya lemah dan kekuatannya hilang. la teringat pesan kakaknya supaya tak melalui perbatasan clan saat ini ia sudah melanggarnya. Dengan sangat terpaksa, ia terima lamaran Sang Raja.”Saya bersedia jadi istrimu dengan satu prasyarat, jangan sampai ingin tahu atau mencampuri masalah perempuan. “

Kumpulan Dongeng Sunda Singkat – Raja sepakat dan mereka juga menikah. Lantas, Putri Giri Larang memiliki kandungan. Satu hari, Putri Girl Larang akan menanak nasi. Sesudah tutup tempat menanak nasi ia juga pergi untuk mandi. Saat ditinggal untuk mandi, suaminya datang ke dapur. Sang raja ingin tahu apa yang tengah dimasak istrinya. Begitu terkejutnya ia, nyatanya isi tempat menanak nasi itu hanya sebatang padi. Saat tahu kalau masakannya sudah diliat oleh suaminya, Putri Giri Larang begitu geram. ” Kakanda sudah tidak mematuhi kesepakatan kita saat menikah, ” tuturnya pada suaminya. Lantas, ia kembali pada istana kakaknya. Raja Giri Layang begitu suka adiknya kembali. ” Maafkan, Kanda! Adinda sudah tidak mematuhi pesan, Kanda, ” kata Putri Giri Larang sembari menangis. ” Sudahlah Dinda, saat ini kau mesti banyak beristirahat, lantaran kau tengah memiliki kandungan. ” Selang beberapa waktu kemudian , Putri Giri Larang melahirkan seseorang bayi lelaki yang dinamakan Adipati Jatiserang. Putri Giri Layang begitu cemas bila satu waktu, bapak Jatiserang akan tiba dan punya niat mengambilnya.

Lalu, Raja Giri Layang berunding dengan patihnya, yakni Patih Endang Capang dan beberapa menterinya. Mereka setuju untuk bersembunyi didalam kulah, yakni lubang besar dibawah tanah. Raja Giri Layang memerintahkan untuk membuat empat buah kulah sebagai tempat persembunyian keluarga kerajaan. Raja Giri Layang mengambil keputusan bersembunyi bukanlah lantaran tak mampu hadapi tentara kerajaan lain mendatang menyerang, ia cuma tidak ingin rakyat mereka jadi korban. Selang beberapa saat, datanglah pasukan dari kerajaan seberang yang di pimpin oleh dua orang patih, yakni Patih Mangkunagara dan Patih Surapati. Mereka punya maksud menjemput paksa Putri Giri Larang dan putranya. ” Kami mencari raja kalian, ” kata ke-2 patih itu pada Patih Endang Capang.

” Maaf Tuan, Putri Giri Larang dan Raja Girl Layang sudah meninggal dunia. Disamping itu, putra Giri Larang, yakni Adipati Jatiserang tengah berguru ke negeri seberang. ” ” Kami tak yakin! ” seru mereka. Lalu, Patih Endang Capang membawa pasukan itu ke tempat kulah. Mereka lihat empat gundukan tanah yang mirip makam. Lantaran masihlah tak yakin, ke-2 patih itu memerintahkan pasukannya untuk menggali makam itu. Tetapi, saat akan menggali mendadak semua jatuh lemas. Kemampuan mereka terisap oleh kemampuan Putri Giri Larang dan Raja Giri Layang yang tengah bersembunyi dibawah tanah itu. Patih Mangkunagara dan Patih Surapati memerintahkan untuk hentikan usaha mereka menggali makam. ” Lebih balk kita janganlah pulang, lantaran malu rasa-rasanya bila kita pulang tanpa ada hasil. Lebih balk saat ini kita ngalawung saja disini, lantaran saya meyakini mereka bersembunyi di sekitaran sini, ” kata Patih Mangkunagara. Arti kata ngalawung yaitu duduk berjumpa atau bertemu. Untuk kembali kenang momen itu, daerah itu diberi nama Girilawungan yang saat ini di kenal dengan nama Babakan Jawa.

Pesan Moral dari Himpunan Dongeng Sunda – Asal Usul Girilawungan yaitu tepatilah janji yang sudah kita katakan. Tidak mematuhi janji cuma akan membawa keburukan untuk kita dan menyingkirkan keyakinan orang lain pada kita.

Baca Juga :

Cerita Sejarah Asal Usul Kota Gersik

Cerita Sejarah Asal-Usul Kota Lamongan Singkat

Kumpulan Dongeng Asal Usul Girilawungan Dalam Bahasa Indonesia

Kumpulan Dongeng Sunda Indonesia – Kawit Usul Girilawungan Dina jaman tiheula aya hiji karajaan di Jawa Kulon anu di pingpin ku Raja Giri Layang. Dina ngokolakeun nagari,manehna dibantuan ku adi awewe na namina Putri Giri Cegah. Maranehanana duaan marentah karajaan kalawan wijaksana sarta rahayat na sejahtera. Hiji wanci,Putri Giri Cegah memohon widi dina raka na kanggo merantau pilari kauninga. Kalawan caos deudeuh,Raja Giri Layang ngagabrug adi awewe na,“Jika eta memanglah kapalay anjeun,Kanda ngijinkeun na. Kanda bade berdoa gampil-mudahan anjeun meunang naon anu anjeun hoyong. Nanging,ingatlah talatah Kanda,pergilah ka arah wetan sarta ulah dugi ngaliwatan perbatasan. “

Putri Girl Cegah oge mengawali lalampahan na. la jalan suku ka arah wetan ngaliwatan rimba,gunung,landeuh,sarta rupa-rupa rupi pambengan. Sesudah berbulan-sasih jalan,manehna anjog di hiji rimba belantara. Wanci keur ngalesotkeun Ielah,Putri Giri Cegah manggihan hiji telaga wening anu dikurilingan ku taman anu kitu endah. “Indah kalintang tempat ieu,saha tea anu menbuatnya ? ” guman Putri Giri Cegah. Tingal kejernihan cai telaga,Putri Giri Cegah dina ahirna nyokot kaputusan kanggo ibak sembari melepaskah Ielah. la tak teurang lamun aya saurang anu nengetan na ti semak-semak. Jalmi eta yaktos hiji jalma patih ti hiji karajaan di Jawa anu ngabogaan tugas ngajagi telaga eta. Telaga eta yaktos tempat permandian raja-raja Jawa sesudah rengse moro.

Patih eta kainget lamun raja na tacan ngabogaan pamajikan. Mojang geulis eta di rasa pas kanggo ngiring Sang Raja. Saterusna,patih eta kalawan boga niat nyokot karembong Putri Giri Cegah. Tingal karembong na di bantun,Putri Giri Cegah selekasnya menguber maling baju na. “Hei Saha anjeun? Kembalikan baju kuring! ” Patih boga niat ngalaunkeun lumpat na supados sang putri ngiring na. Sampailah maranehanana didalam Karaton Raja. Tingal hiji jalma putri anu geulis kawanti-wanti eta,Raja geura-giru labuh hate. ” Putri anu geulis. Abdi keur pilari hiji jalma permaisuri kanggo kuring,maukah anjeun janten pamajikan kuring? ” Dumadakan,Putri Giri Cegah rasakeun awak na lemah sarta kakiatan na ical. la kainget talatah raka na supados tak ngaliwatan perbatasan clan ayeuna manehna atos ngarempak na. Kalawan kapaksa pisan,manehna tampi lamaran Sang Raja. ” Abdi purun janten pamajikan anjeun kalawan hiji prasyarat,ulah dugi hoyong terang atawa mencampuri masalah awewe. “

Kumpulan Dongeng Sunda Indonesia Pendek – Raja sapuk sarta maranehanana oge nikah. Saterusna,Putri Giri Cegah ngabogaan kandungan. Hiji dinten,Putri Girl Cegah bade nyangu. Sesudah tutup tempat nyangu manehna oge mios kanggo ibak. Wanci ditinggal kanggo ibak,salakina dongkap ka pawon. Sang raja hoyong terang naon anu keur dimasak pamajikan na. Kitu kaget na manehna,tela na eusi tempat nyangu eta ngan sabatang pare. Wanci terang lamun masakannya atos diliat ku salakina,Putri Giri Cegah kitu geram. ” Kakanda atos henteu ngestokeun kasapukan urang wanci nikah, ” ceuk na dina salakina. Saterusna,manehna balik dina karaton raka na. Raja Giri Layang kitu resep adi na balik. ” Maafkan,Kanda! Rayi atos henteu ngestokeun talatah,Kanda, ” sanggem Putri Giri Cegah sembari ceurik. ” Geus wae lah Dinda,ayeuna anjeun kedah seueur beristirahat,lantaran anjeun keur ngabogaan kandungan. “

Selang sababaraha wanci saterusna ,Putri Giri Cegah ngababarkeun hiji jalma orok laalaki anu dingaranan Adipati Jatiserang. Putri Giri Layang kitu hariwang lamun hiji wanci,bapa Jatiserang bade anjog sarta gaduh niat nyokot na. Kaliwat,Raja Giri Layang barempag kalawan patihnya ,nyaeta Patih Endang Capang sarta sababaraha menteri na. Maranehanana sapuk kanggo nyumput didalam kulah,nyaeta lombang ageung dibawah taneuh. Raja Giri Layang marentahkeun kanggo midamel. ” Hapunten Tuan,Putri Giri Cegah sarta Raja Girl Layang atos maot. Disamping eta,putra Giri Cegah,nyaeta Adipati Jatiserang keur berguru ka nagari peuntas. “

“Urang tak yakin! ” seru maranehanana. Kaliwat,Patih Endang Capang ngabantun pasukan eta ka tempat kulah. Maranehanana tingal opat gundukan taneuh anu jiga astana. Lantaran masihlah tak yakin,ka-2 patih eta marentahkeun pasukan na kanggo ngadongkar astana eta. Nanging,wanci bade ngadongkar dumadakan sadaya labuh leuleus. Pangabisa maranehanana terisap ku pangabisa Putri Giri Cegah sarta Raja Giri Layang anu keur nyumput dibawah taneuh eta. Patih Mangkunagara sarta Patih Surapati marentahkeun kanggo eureunkeun usaha maranehanana ngadongkar astana. ” Langkung balk urang ulah wangsul,lantaran isin rasa-rasana lamun urang wangsul tanpa aya kenging. Langkung balk ayeuna urang ngalawung wae di dieu,lantaran abdi ngayakinan maranehanana nyumput di sekitaran dieu, ” sanggem Patih Mangkunagara. Hartos sanggem ngalawung yaktos diuk papanggih atawa patepang. Kanggo balik emut momen eta,wewengkon eta dibere wasta Girilawungan anu ayeuna di kenal kalawan wasta Babakan Jawa.

Talatah Moral ti Himpunan Dongeng Sunda – Kawit Usul Girilawungan yaktos tepatilah jangji anu atos urang katakan. Henteu ngestokeun jangji mung bade ngabantun keburukan kanggo urang sarta nyingkahkeun kayakinan batur dina urang.

Itulah tadi kumpulan cerita dongeng sunda tentang asal usul girilawungan semoga dapat menambah kreasi anda untuk bercerita, jangan lupa untuk membaca cerita menarik lainnya di website kammi. Terimakasih

Incoming search terms:

  • Asal usul desa cangkingan
  • asal usul desa pulodarat
  • asal usul desa jagapura
  • mitos danau raja
  • asal usul karangnunggal
Kumpulan Dongeng Sunda Indonesia – Asal Usul Girilawungan | soni | 4.5
/* */
Selamat Datang di NGANCATI.NET

Kl1k Tanda(x) 2 Kali Untuk Tutup

Terimakasih Telah Berkunjung:*